Practice Makes Perfect: Melewati Jalan Sempit

Ada usul dari salah satu pembaca blog saya, namanya mas Dito, dari komentar di artikel ini. Berikut kutipannya:

Mr. Gorboman thank atas tips meluruskan ban dan belok mundurnya. Kebetulan sama2 Teri, hanya klo saya yg MT. Sampai saat ini saya masih belum pede untuk lewat jalan sempit, karena takut nyerempet atau nyenggol obyek di sebelah kiri mobil, mungkin bisa ngasih tips buat newbie. Trims

Usulan beliau ini bagus karena (menurut saya) termasuk mewakili kecemasan banyak pengendara mobil, terutama yang baru bisa bawa mobil – dengan kata lain: newbie. Saya juga termasuk di kategori ini. So, sesama newbie mari kita saling share pengetahuan supaya bisa saling bantu. Cukup basa-basinya, kita langsung mulai aja.

Ilustrasi jalan sempit. Sumber foto: Tribunnews.com

Biar agak seru, saya ceritain dulu ya. Waktu saya belum punya mobil dan belum ada SIM A, saya & istri numpang mobil Soluna milik kakak ipar. Yang nyetir namanya Sarmili, supir tembak langganan mertua. Waktu itu kami pergi ke Bogor nengokin orang tua saya. Kebetulan jalan Sholeh Iskandar yang merupakan rute tercepat lagi macet parah, entah karena apaan. Akhirnya saya kasih arahan untuk lewat jalan alternatifnya. Jadinya muter jauh sih, tapi ngga kena macet.

Sebelumnya saya tanya dulu sama si supir, “Mil, gue tau jalan alternatifnya. Tapi itu jalan sempit banget lho. Angkot aja harus nekuk spion biar bisa lewat samping-sampingan dan antar bodi itu jaraknya paling 5 – 10 cm doang.” Sengaja saya tanya dulu karena terus terang saya sih ngga berani bawa mobil lewat sana. Soalnya kalo salah ancer-ancer bisa stuck berkepanjangan, dan hal ini sering terjadi buat yang ngga biasa lewat sana. Ternyata Mili nyanggupin, “Okeh. Tenang aja. Sama gue mah pasti bisa lewat.” Saya sampe nanya lagi buat mastiin, dan dia kembali nyanggupin. Oke lah kalo gitu.. Kita coba aja dan selebihnya pasrahin sama Yang Maha Kuasa.

Jreng jreng! Tibalah di jalanan menyempit tersebut setelah sebelumnya lewat gang sempit yang sedikit lebih lega. Dan JRENG JRENG lagi!! – karena situasi yang saya cemaskan terjadi. Di penyempitan jalan itu, Soluna kami berpapasan sama angkot. “Bisa ngga, Mil? Apa mau mundur dulu?,” tanya saya. Sambil sibuk muter-muterin setir dan lihat patokan sana sini, dengan tenangnya dia jawab, “Kecil atuh segini mah.”

Alhamdulillah, angkot dan Soluna sama-sama bisa lewat tanpa hambatan yang berarti. Dan sambil meneruskan perjalanan ke rumah orang tua saya, saya pun jadi banyak tanya ke Mili tentang cara ngelewatin jalan sempit seperti itu. Untungnya dia mau berbagi cerita tentang pengalaman melewati jalan kecil selama dia nyetir buat mobil pribadi, nyetir angkot, hingga nyetir ambulance. Wah… Udah veteran ternyata.

Jadi gimana sih patokannya? Begini kira-kira jawaban versi singkatnya:

  1. Jaga kepala tetap dingin dan pikiran tenang supaya lebih mudah berkonsentrasi. Kalo diomelin sama orang mending ngalah aja dan minta saran dari yang ngomelin, “Iya, pak. Maaf. Jadi saya musti gimana? Tolong dibantu ya..”

  2. Untuk bemper depan sebelah luar (kalo di kita berarti sisi kiri), tetap harus pake feeling. Nyalain lampu kadang bisa ngebantu karena pantulan cahayanya dari benda lain di sisi tersebut bisa buat mengira-ngira.

  3. Untuk sisi kiri, patokannya lihat rumah spion sisi luar. Dari bodi ke sisi spion terluar itu lumayan ada jarak 10 cm. Untuk bodi bagian tengah sampe ke belakang, tinggal lihat di cermin spionnya.

  4. Kalo di kiri ada got/selokan, gimana? Gerakin mobil secara perlahan, karena kalau ban mau masuk ke got atau keluar dari aspal itu pasti terasa. Begitu terasa, langsung rem dan fokus untuk muterin setir ke arah yang aman.

  5. Kalau masih ribet juga, mintalah bantuan orang lain di sekitar lokasi untuk ngelihatin posisi mobil kita.

  6. Manfaatkan aksesori mobil seperti kamera mundur dan sensor parkir (kalo tersedia) untuk ngebantu kita mengira-ngira posisi mobil kita. Poin ini sengaja ditaruh terakhir karena ngga semua mobil punya aksesori ini.

 

Ingat bahwa tips-tips di atas ini sifatnya ngga mutlak bikin berhasil karena banyak faktor lain yang mempengaruhi. Misalnya, situasi di lokasi atau ya memang lagi apes aja. Saya sendiri masih suka deg-degan kalo lewat jalan sempit. Meski begitu saya berharap sharing informasi ini bisa berguna untuk mas Dito dan teman-teman pembaca lainnya. Yang pasti sih, nyetir mobil itu akan makin mahir kalau kita sering praktekin.

Setuju dengan tips di sini? Atau punya pendapat lain? Atau punya usulan seperti halnya mas Dito? Silahkan tinggalkan di Comment. Sampai jumpa di artikel berikutnya!

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s