Accu Defect: Apa Yang Harus Dilakukan

Salah satu hal yang bikin panik adalah mobil ngga bisa distarter padahal kita lagi perlu banget untuk pakai mobilnya. Apalagi kalau mobilnya masih baru (belum ada setahun). Yang begini kejadian nih sama Terios saya. Kemungkinan saya lagi apes aja dapat accu yang defect. Lalu apa yang saya lakukan?

Pertama saya coba jump start dengan bantuan mobil lain (mobil mertua). Metode ini betul-betul P3K alias hanya untuk darurat aja. Sayangnya butuh waktu yang lama untuk accu saya terisi sampai level cukup aman. Wah, sulit kalau begini, soalnya mobil mertua juga mau dipakai. Akhirnya Terios saya tinggal dan accunya saya bawa ke Shop n Drive (SnD). Di SnD saya putuskan untuk charge dulu aja accunya, yang prosesnya ternyata lama banget, bisa 3 jam lebih. Untungnya bisa ditinggal dan sorenya saya ambil setelah selesai dicharge.

Ilustrasi jump start accu. Sumber: Chicago Tribune.

Setelah dicharge dan diperiksa, menurut orang SnD, sebaiknya accu ini diganti aja karena cell-nya sudah lemah. Waktu saya tanya harganya, lumayan juga ternyata bisa sampai 800 ribuan. Lalu saya ingat tentang garansi kelistrikan. Takutnya kalau sembarang ganti accu, nanti garansinya hangus. Rugi buat saya kalau ngga manfaatin garansi ini. Jadi untuk sementara, saya coba paksain dulu aja pakai accu ini.

Ternyata betul apa yang dibilang sama orang SnD. Baru selang 2 minggu, accunya mati lagi. Kali ini saya telepon Astra-nya langsung. Menurut orang yang di telepon, sebaiknya diklaim aja karena kalau sudah kejadian 2x seperti ini, artinya memang accunya ngga bagus alias defect. Tapi mereka tetap kirim 1 orang mekanik ke rumah untuk nge-jump start pakai ‘power bank’ ukuran raksasa. Hehehe… Saya baru sekali ngelihat alatnya dan terus terang cukup terkesan karena prosesnya jadi super cepat.

‘Power bank’ gede-nya kuranng lebih kayak begini.

Setelah saya ceritain kronologisnya, si mekanik langsung menyarankan untuk klaim tapi ke Astra. Wajar sih, kan dia karyawan Astra. Sementara saya biasa nyervis di Tunas karena masih di rute rumah ke kantor. Si mekanik langsung ngebikinin semacam surat rekomendasi untuk klaim accu. “Nanti tinggal bapak kasih aja ke service advisornya di sana”. Makasih ya, mas mekanik.

Besoknya, mampirlah saya ke Astra pusat di Sunter. Saya langsung diarahkan ke salah seorang service advisor. Ada ngobrol-ngobrol dulu sedikit, yang intinya sih sebetulnya dia nyari tahu apakah saya servisnya sesuai buku atau ngga. Setelah saya ‘yakinkan’ (hehehe, pake tanda kutip), segeralah Terios saya diproses. Katanya setengah jam selesai, lah ini sampai satu jam belum ada kabar. Pas saya cek, ternyata Terios saya lagi dimandiin dulu. Yaelah, mas, kan saya bilang ngga usah dimandiin soalnya saya buru-buru harus ke kantor.

Tapi alhamdulillah proses klaim berlangsung cepat dan tanpa masalah, dan yang terpenting ngga keluar biaya sepeserpun (di luar tip). Ngga salah deh bela-belain servis rutin berdasarkan buku. :)

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s