Newbie Berlari: Cerita Pengalaman Pertama Ikut Race

Hari ini, 15 Maret 2015, saya ikut lari di ajang Reliance Run 2015 dengan rute car free day (CFD) Sudirman, Jakarta. Buat saya kesempatan ini menarik banget karena 2 hal: ini lomba lari pertama saya, dan ini pertama kalinya saya nyoba ke CFD mana pun. Lumayan jadi belajar beberapa hal tentang race. Jadi begini ceritanya..


Pre-Race

Banyak banget sumber yang bilang, kalo mau berkembang dalam lari harus ikut race. Lomba lari di mana kata “Juara” juga berlaku buat semua yang berhasil mencapai finish, mengalahkan segala rasa ragu terhadap kemampuan diri. Mirip-mirip puasa Ramadan lah.

Satu hari, ada teman lama saya yang tau saya baru mulai hobby dengan lari, dan dia ngajak ikut race ini. Saya sempat mikir lama karena saya ini agak rentan cedera, jadwal latihan couch to 5K saya super berantakan, plus rasa ngeri-ngeri asoy berhadapan dengan sesuatu hal yang baru. Setelah berpikir panjang, akhirnya saya putuskan untuk daftar yang 5K aja dulu. Hitung-hitung buat belajar race itu kaya gimana sih.

Proses daftar ternyata gampang. Isi formulir online, bayar via ATM atau setor tunai, konfirmasi bayar via email, terus dapat email konfirmasi yang bisa diprint buat ngambil race pack. Dan inilah isi race packnya.

Race pack Reliance Run 2015.

Fast forward ke kemarin malam. Saya menyegerakan diri untuk tidur lebih awal. Berhasil. Tapi jam 3 pagi kebangun karena anak saya nangis. Lalu ngga bisa tidur lagi. Secara alamiah pikiran saya gelisah gara-gara udah tau sebentar lagi harus siap-siap menuju lokasi. Akhirnya satu jam berlalu dan alarm pun bunyi. Yang kaya begini ngga bisa dihindari. Nikmatin aja.

Saya segera mandi (yang anehnya jadi terasa hangat), finalisasi packing, dan langsung berangkat setelah sembahyang.  Deg-degan juga karena adzan subuh ternyata sekarang lebih dekat ke 4.30 dan saya masih harus isi bensin dan beli sarapan. Pelajaran: isi bensin dan beli sarapan sehari sebelumnya. Jadi subuh bisa tinggal lep, langsung ngacir.

Sampai di lokasi, alhamdulillah bisa dapat parkir di dalam kawasan GBK, dekat banget dengan lokasi event. Cuma ya bayar preman lagi di dalem biar mobil ngga diisengin. Total-total abis 30ribu buat parkirnya aja. Mahal. Entah berapa biayanya kalau untuk motor. Yang jelas kalo bawa sepeda sih bisa diparkir di FX dan kayanya gratis.


Race Day

Ternyata di lokasi udah rame. Bentuknya macem-macem, dari yang amatiran macam saya, sampe yang bentuknya gear snob, dan cukup mengejutkan pas saya lihat ada beberapa peserta kelas elite dari Afrika. Pakaian ngga neko-neko, sepatunya doang yang super serius.

Sebelum race, orang-orang pada pemanasan dulu. Dari baca-baca sih katanya ngga usah ikut-ikutan cara orang lain pemanasan. Intinya pada hari H jangan coba hal yang baru di luar kebiasaan, apa pun bentuknya. Tapi ngga lama, MC ngajak semua peserta pemanasan bersama, dipandu oleh instruktur Zumba! Oh my God…

Jam 6 teng, kloter pertama dilepas. Mereka ini yang pada lari 12K. Selang 5 menit, kami yang di kategori 12 Ribu Langkah (setara 5K) mulai dilepas. Rute kami dari Parkir Timur, masuk Sudirman, terus naik Jembatan Semanggi untuk putar balik ke Bundaran Senayan, lanjut finish di Parkir Timur lagi. Ternyata rute larinya sedikit diubah dibanding gambar di website, tapi ngga tau kenapa. Rute 12K efektif jadi hanya sekitar 11.1K, sedangkan rute setara 5K tadinya efektif 8K berkurang jadi sekitar 5.41K. Estimasi jarak saya pakai route creator Endomondo.

Saya sengaja memulai di barisan agak belakang. Lalu mulai lari dengan pace jogging pelan. Bukannya ngga mau ngebut, cuma saya baru tau ternyata banyak banget yang pas baru mulai malah jalan kaki. Ada juga yang bawa anak, jadi semacam fun run. Ya ngga apa-apa sih, cuma posisi mereka ini sporadis. Lumayan susah buat nyusul.

Masuk ke wilayah jalan Jendral Sudirman, kondisi peserta sudah agak mendingan. Saya tetap pertahankan pace lari saya buat nyimpan energi karena jarak tempuh masih jauh. Kesalahan saya adalah saat naik ke jembatan Semanggi, harusnya saya jalan aja tapi saya maksain lari. Tanjakan ini ternyata lumayan ngabisin stamina. Saya pikir akan terbayar saat turunan, ternyata ngga juga karena turunnya sambil berbelok jadi harus pakai tenaga buat nahan dan mengontrol laju. Kampret.

Masuk lagi ke Sudirman arah Bunderan Senayan, saya baru ngeh ternyata jalannya agak menanjak. Sudutnya sih kecil, tapi jaraknya panjang. Stamina saya benar-benar terkuras dan saya mulai haus. Ketika sedikit lagi mau nyerah, saya lihat di depan ada water station. Bagai oasis di tengah gurun, saya jadi bisa lari lagi. Tapi ritme udah kepalang ancur, nafas juga berantakan. Ternyata memang butuh konsentrasi tinggi untuk lari jarak jauh, supaya postur, nafas, ritme dan pacing bisa maksimal.

Saya lanjutkan lari menuju gate finish. Ketika gate finish udah keliatan di depan mata, saya paksakan lari dengan kemampuan semaksimal yang saya sanggup saat itu. Lho, ternyata bisa! Kaki ngga sakit, otot ngga pegal, ngga ada yang nyeri di lokasi yang biasa saya cedera, ngga kerasa ada stamina drop. Saya jadi mikir, “apa yang menghambat saya untuk lari kaya begitu di sepertiga jarak terakhir?” Ini yang bakal jadi pe-er saya.

Dua finisher Reliance Run 2015. Teman saya, Donny, ikut yang 12K.

Alhamdulillah saya bisa mencapai finish. Catatan waktu resmi belum dikeluarkan sama panitia, tapi race clock menunjukkan angka 47 menit sekian detik waktu saya melewati finish. Nanti saya update lagi kalau sudah dipublish hasil resminya. [Update] Catatan waktu resmi dari panitia ternyata 00:48:04. Oh well… Betenya, Strava saya gagal men-track race ini. Kayanya karena ngga sengaja kepencet di balik arm band. Sial.


Review Race-nya

Saya ngga tau apakah ada race yang sempurna, karena ini pertama kalinya saya terlibat dalam sebuah race. Meski begitu, sebagai partisipan, saya punya ekspektasi dan penilaian terhadap apa yang saya rasakan, mulai dari sebelum hingga sesudah race. Biar ngga kepanjangan, saya tulis dalam poin-poin. Hal yang saya suka dan yang saya ngga suka dari Reliance Run 2015 ini:

Suka:

  • Pendaftaran mudah
  • Biaya relatif terjangkau
  • Kaos bahan dan warnanya lumayan
  • Event terorganisir dengan baik
  • Rute CFD yang lengang
  • Medali finisher dari besi yang gritty

Ngga suka:

  • Perubahan rute dari gambar di website
  • Rute agak boring kalo lari sendirian
  • Water station 5K cuma satu, titiknya kejauhan
  • Asap dari area bazaar makanan
  • Kantong sampah kurang di sisi bag drop
  • Paket race pack kebanyakan brosur :))

Terima kasih untuk IM Road Runner yang jadi panitia pelaksana dan Reliance Indonesia untuk event ini. Overall, it’s been a great first experience for me. :)

One thought on “Newbie Berlari: Cerita Pengalaman Pertama Ikut Race

  1. Enaknya bisa ikut lomba…kapan ya di daerah saya ada kaya’gitu ya meskipun saya juga termasuk nubie.oh ya salam kenal dulu gan.he.he.he.

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s