Impresi Lomba: IPA Convex 2015 10K

Lagi scroll timeline di Path, tau-tau ada tawaran ikutan race IPA Convex 2015 dari temen. Gratis pula. Alhamdulillah #rejekianaksoleh pas lagi bokek ada yang traktir lomba. Dan inilah pertama kalinya saya ikutan race kategori 10K. Deg-degan…


Sebetulnya acara ini bukan race beneran tapi lebih berbentuk charity race. Race packnya cukup standar : bib dengan timing chip, kaos ala-ala techfit, tote bag bahan recycle, flyer informasi rute dan aturan main, sama dapet pocket sized CPR tutorial. Saya suka sama design flyernya yang simple tapi rapi kalau dilipat. CPR tutorialnya juga berguna banget meski pas kemarin ngga kepake (ya alhamdulillah sih).

OOTD, kaos yang kegedean. Maklum gratisan, daftarnya L dapetnya XL. Kepala pake buff ala-ala yang baru saya beli. Tangan ada arm band + hape + earphone. Kunci motor dan dompet nyelip di karet celana dalam. Saya mulai ngerasain kebutuhan akan tas pinggang kecil. Biar ringkas aja sih, dompet, kunci, hape, perabotan lenong semua dijejelin ke situ.

Hari itu saya lari berempat, bareng teman yang nawarin race, temannya dia, dan sodara saya yang ga sengaja ketemu. Ternyata peserta kategori 10K ngga banyak. Sekilas pandang mungkin paling banyak cuma 200-an orang. Di belakang kami, para peserta kategori 5K. Mereka bersiap di belakang tali rafia yang sengaja dipasang panitia.

Begitu mulai lari, semua orang langsung ngacir termasuk dua teman saya. Sodara saya yang awalnya masih kelihatan, lama-lama makin menjauh. Sebagai pemula, saya ngga mau gegabah. Saya tetap lari di pace yang saya mampu. Soalnya 1 km aja belum, sedangkan racenya 10 km.

Rute kami dari FX masuk ke Sudirman jalur lambat. Ternyata kami harus mengikuti jalur lambatnya Semanggi sebelum lanjut masuk Sudirman lagi. Lewat papan 3 km, tenggorokan saya sudah minta dibilas. Saya paksa terus sampai ketemu WS pertama. Menunya air mineral botolan. Belajar dari EU5K, saya cuma minum dua teguk dan sisanya saya buang ke kantong yang sudah disediain. Males saya bawa-bawa botol karena tangan jadi ngga rileks.

Rute kami dibelokkan supaya turun di depan BNI, putar balik di kolong, lalu naik kembali ke Sudirman lewat depan Landmark. Di sini kami disuguhi jalanan yang panjang dengan sudut sedikit menanjak. Untungnya kali ini kami ngga disuruh masuk ke jalur lambat Semanggi.

Menjelang jembatan Semanggi, kaki saya sudah minta istirahat. Tiba-tiba dari samping kanan ada yang ikutan lari dan rada nempel-nempel. “Siapa nih? Oh! Si Paman!”, sahut saya. Ternyata adiknya ibu saya lagi CFD-an sambil latihan untuk ikutan Cipali Duo. Tanpa sengaja saya di-pacer-in dan bikin saya mengurungkan niat untuk jalan kaki. Makasih, Paman, meski cuma sebentar tapi ‘transfer tenaganya’ ampuh juga.

Di depan Komdak, kami dikembalikan ke jalur lambat. Ngga jauh dari situ ketemu WS berikutnya. Saya kepingin ambil YouC 1000 orange cuma entah kenapa saya ngambilnya air mineral lagi. Mulai ngga sinkron nih otak sama badan. Kali ini saya memutuskan untuk pegang terus botolnya sampai ketemu WS lagi.

Ngga kerasa, tau-tau FX sudah kelihatan di seberang. “Ah sedikit lagi…”, dalam hati saya sambil nyenang-nyenangin diri. Eh ga taunya dibelokin lagi ke kiri. Jadi kita disuruh muter ke arah Al Azhar Pusat / Dinas PU untuk ngambil lanyard. Dari situ langsung lanjut lagi balik ke FX. Jebakan betmen banget buat yang motong jalan.

Nah pas di area patung pizza mulai rada ga jelas. Soalnya ada yang lari di jalur cepat, ada juga yang di jalur lambat. Marshallnya juga pada diem aja. Saya jadi kepalang masuk jalur cepat. Akhirnya saya putuskan untuk lompat pembatas aja pindah ke jalur lambat.

Begitu masuk FX, ternyata finishnya harus nanjak dulu ke arah lobby. Saya langsung sprint. Ceritanya kan finish strong. Begitu selesai dikalungin medali, tau-tau di pantat berasa cenuuuuttt… hamstring. Hahaha!


IMPRESI KESELURUHAN

 

Awalnya saya sempat ragu sama panitia karena tertulisnya organized by Dyandra. Mereka itu jagonya convention, tapi buat lomba lari belum ketauan. Ternyata mereka ngegandeng partner dari Dunia Lari untuk mengorganize event larinya. Makanya cukup rapi dalam hal penunjuk jalan, water station dan tempat sampah, juga kerjasama dengan pihak security dan polisi. Ya ada sih satu dua kekurangan, tapi kan saya dapat gratisan, jadi ngga afdol kalo saya protes. Terima kasih buat IPA, Dyandra, Dunia Lari yang udah bikin event lari ini. Special thanks untuk om Dons yang ngajakin di Path.

Di bawah ini saya coba embed data lari dari Strava, aslinya pake Nike+. Race 10K pertama saya dengan official net time 1:09:37. Lumayan lah…

https://www.strava.com/activities/306333909/embed/dde877c3c0bb2b697d076dbcc942a5abc6e38f45

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s