Impresi Lomba: Jakarta International 10K 2015

Untuk pertama kalinya saya merasakan lari di rute lomba yang mengikuti standarisasi federasi atletik nasional dan internasional. Singkat cerita: saya kalah telak! Udah diprediksi sih ngga bakal dapat medali. Medalinya cuma 2000, pesertanya 35.000. Tapi ngga nyangka juga kalau lari saya bakalan ngedrop jauh banget. Inilah impresi saya ikutan Jakarta International 10K (JITENK) di 2015.


Saya sadar bahwa kondisi memang betul-betul ngga siap untuk ikutan JITENK. Badan belum 100% fit akibat flu, sangat kurang porsi latihan, juga agak-agak dehidrasi. Meski begitu saya tetap jalani lombanya dan alhamdulillah berhasil menyelesaikan 10K.

“A bad run is better than DNF (did not finish), and DNF is better than DNS (did not show / did not start)”. Ya pembenarannya sih begitu biar semangat terus. Hehe… Jadi daripada sedih ngga dapat medali, mending saya cerita belajar apa aja sih dari event lari kelas internasional ini?

PEMANASAN YANG MATANG

Saya lihat banyak peserta yang masih pemanasan meskipun waktu lomba tinggal setengah jam lagi, bahkan kurang dari itu. Sedangkan saya sudah ada di barisan tengah sebelah kiri. Ternyata lamaaaaa banget baru dor pistol startnya. Tau gitu kan saya bisa puas-puasin stretching dan pemanasan lainnya. Ini gara-gara saya kepingin start agak depan supaya bisa segera meninggalkan rombongan “peserta kurang serius”. Padahal mah nanti-nanti juga kesusul semuanya.

WATER STATION

Saya baru tahu, dengan standarnya PASI (Persatuan Atletik Seluruh Indonesia), pelari 10K itu dianggap sudah biasa baru ketemu water station di KM 5. Setelahnya ngga ada lagi, kecuali sponge station. Mana saya tahu airnya bisa diminum atau ngga. Kalo finish tau-tau mules terus mencret-mencret kan gak lucu.

Dari hal ini saya belajar bahwa peta rute itu harus dipelajari baik-baik, terutama titik-titik water station supaya ada gambaran. Untuk levelan pemula kaya saya, rute 10K semacam JITENK ini sepertinya emang masih harus bawa botol air kecil. Buat basah-basahin mulut aja kalau haus.

STRATEGI PACING

Saya belajar strategi pacing yang ternyata efektif. Salah seorang rekan di IndoRunners berhasil jadi finisher (dapet medali si om). Dia ngeshare foto hasil tracking larinya di Strava. Untungnya yang dishare adalah splitnya, jadi saya bisa menebak strategi pacing dan strategi posisi dia di saat awal lari.

Angka 1KM menunjukkan pace 13.xx min/km. Artinya di awal dia santai banget atau mungkin juga startnya malah di belakang-belakang. Nah, mulai 2KM dan seterusnya, pacenya mulai konsisten di 5.xx min/km. Saya ngebayangin si om ini sengaja nyantai di awal, paling ngga sampai selesai belok di pertigaan RSIA Budi Kemuliaan. Dari situ tinggal lurus dan peserta juga udah mulai terpencar. Lebih mudah untuk nyusul-nyusul juga dengan peserta sebanyak ini.


IMPRESI KESELURUHAN JITENK 2015

Saya bete ngga dapat medali. Huh! Ahahaha… Ya lagian salah sendiri kan ngga persiapan yang benar. Ngga apa-apa lah. Mudah-mudahan tahun depan masih bisa ikutan lagi dan dapat medali. Aamiin. Oke, impresi keseluruhan saya bikin dalam poin-poin aja ya biar ringkas.

SUKA :

  • Gratis, dapat jersey & bib dengan time chip
  • Bahan jerseynya bagus
  • Pengamanan dari TNI (baret ungu tuh marinir kan ya?) rapi banget
  • Pengawalan rute dari aparat dan para marshal juga bagus
  • Rutenya fresh

NGGA SUKA : 

  • Pedagang asongan masuk area event
  • Ngga dikasih gelang kertas buat ditukar sama sarapan
  • Satpol PP ngga tegas ngejagain yang motong rute
  • Aparat ngga tegas ngejagain kendaraan bermotor masuk ke jalur pelari
  • Kurang tempat sampah di area booth
  • Ngga dapet medali. Dendam!

Terima kasih kepada Pemda, Disorda, PASI, Milo, dan D&D Production yang telah menyelenggarakan Jakarta International 10K 2015. Semoga saya bisa “balas dendam” tahun depan. Aamiin.

 

2 thoughts on “Impresi Lomba: Jakarta International 10K 2015

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s