Memulai Kembali Setelah Vakum Lari

“Gue baru mulai lari lagi nih, bro.. Balik lagi dari nol deh.” Dulu kalau ada yang ngomong begitu, saya ngga ngerti, apanya sih yang dari nol? Sampai saya terpaksa stop lari selama kurang lebih 4 minggu, akhirnya saya mengerti apa maksud dari “balik lagi dari nol”. Di artikel ini saya mau share pengalaman tentang apa aja yang jadi problem untuk mulai lari lagi dan solusinya yang berhasil buat saya.


 

LAWAN RASA MALAS

Buat saya, ini rintangan pertama yang harus kita kalahin. Malemnya udah niat, pas besoknya kalah sama nonton film atau main komputer. Niat jadi cuma sekedar niat. Sadar sih kalo begini tuh gara-gara malas, tapi ya no action sama aja bohong.

Solusinya: menyegerakan diri. Begitu bangun pagi, jangan ngecek hape. Langsung bebersih seperlunya, pakai pakaian lari kita, langsung keluar rumah. Segera pemanasan dan mulai lari. Solusi ini juga berlaku untuk yang lebih suka lari setelah pulang kerja. Sebenernya sih berlaku untuk segala hal, ngga cuma lari aja. Segerakan diri adalah kuncinya.

—⊕—

MULAI DARI YANG BASIC

Secara memori, otak kita bakal nyuruh badan untuk bergerak seperti terakhir kali kita lari. Misalnya yang biasa pace 7 min/km ya bakal berusaha lari segitu. Tapi yang namanya abis vakum lama, pasti ada yang hilang dari badan kita. Yang saya rasain adalah hilangnya stamina / endurance. Lari 3 km aja rasanya kaya udah mau mampus.

Solusinya: latihan endurance lagi. Sama kaya waktu baru pertama kali lari, yang dilatih bukan kecepatan, tapi daya tahan badan untuk bisa lari dalam waktu yang lama. Yang saya praktekin adalah menurunkan pace lari sekitar 1 – 2 menit di bawah kebiasaan lama. LSD – long slow distance. Woles. Santai kaya di pantai. Latihan speed work bisa nyusul yang penting badan fit dulu.

Sambil lari, saya berusaha fokus ngatur langkah supaya konstan dan ngatur nafas juga supaya ritmik dengan langkah kaki. Saya ngga peduliin pace/speed dan ngga peduliin durasi. Saya pasang target jarak km yang mau ditempuh. Butuh beberapa kali sesi latihan 3K – 5K untuk mulai bisa ngerasain stamina balik lagi seperti semula.

—⊕—

JATUH CINTA LAGI SAMA LARI

Saya yakin setiap orang yang suka lari pasti punya momen tersendiri yang bikin mereka pertama kali jatuh cinta sama olah raga ini. Maksud momen di sini adalah yang dirasain pas lagi lari. Jadi ngga termasuk yang ngerasa jatuh cinta sama lari karena waktu itu ada yang digebet.

Solusinya: just run. Saya sendiri ngerasa kembali jatuh cinta sama lari ketika mulai bisa nikmatin bergerak bebas, badan keringetan sambil kena angin sepoi-sepoi, dan menikmati ganti suasana udara terbuka. Betul-betul momen yang egois. Meski begitu, bawaannya bikin suasana hati senang. Positif.

Apakah ini efek endorphin? Entah lah..


Semua kebiasaan baik, begitu berhenti dilakuin, seringnya susah untuk mulai lagi. Tips singkat saya ini berdasarkan pengalaman pribadi aja. Mudah-mudahan bisa bermanfaat buat Anda. Kalau iya, bantu share tulisan ini ke social media ya. Thanks :)

Sumber gambar: Shine FM Afternoons blog.

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s