Mencoba Lari 180 Langkah Per Menit

Konon katanya, lari kita baru optimal saat bisa lari dengan irama / cadence sebanyak 180 langkah per menit. Katanya lagi, atlet-atlet lari elit pada segini minimal iramanya. Beuh… Jadi kepingin nyobain dong. Begini ceritanya…


Kalo suka baca-baca soal teknik lari, pasti banyak nemuin artikel soal cadence. Berapa sih angka cadence yang bagus itu? Akhirnya disepakatin sama para ahli dan juga pelatih-pelatih elit, 180 adalah angka yang minimal untuk lari yang efisien. Bahasa sononya: the magic number.

Kenapa angkanya segitu? Sepertinya hasil pengamatan para pelari elit dari berbagai negara. Katanya rata-rata punya cadence antara 180 – 200 langkah per menit, bahkan lebih. Kalo pelari amatir kelas hore macam saya larinya antara 150 – 160 langkah per menit. Cenderung jogging sebetulnya daripada lari.

Namanya juga amatir, saya perlu dipandu supaya bisa nyoba irama 180 langkah ini. Untuk itu saya pake app Android gratisan, namanya Pro Metronome. Saya atur app-nya ke 180 BPM (beats per minute) dan kaki tinggal ngikutin ketukannya.

 Foto metronome klasik via Wikimedia. Author: Paco from Badajoz, España

—⊕—

Lari kaya begini tuh aneh banget rasanya. Langkah kaki jadi semakin cepat karena berusaha ngikutin irama metronome. Tapi panjang langkah (stride) saya otomatis jadi pendek. Tiap langkah saya mungkin kurang dari 50 cm. Saya ngga bisa nambah stride karena terus terang ngejaga irama langkah secepat ini tuh ribetnya bukan main.

Lalu saya jadi kepingin tau berapa lama bisa tahan di 180 BPM ini. Pikiran saya fokusin ke bunyi metronome biar bisa ngalahin sugesti rasa capek. Saya cuma mampu bertahan sejauh 3K aja. Suruhan di training plan saya hari itu adalah 7K. Kalo dipaksain 180 BPM, perkiraan saya paling cuma sanggup sampe 4K aja; mentok-mentok 5K udah gitu pingsan.

Biar latihannya tetap waras, saya turunin metronome ke 160 BPM; pace jogging saya kurang lebih segitu. Bukannya berasa lega, malah berasa konyol. Tadinya kaya diuber debt collector, sekarang malah terlalu santai. Santainya pun cenderung bikin kesal karena rasanya kurang seru!

Setelah bertahan sejauh 1K buat ngumpulin nafas dan tenaga, baru saya coba naikin lagi metronomenya. Kali ini cukup sampai 170 BPM aja.

Ternyata inilah sweet spot lari dengan kondisi fisik saya saat ini.

Yang saya rasain adalah lari dengan kecepatan cukup oke dan nafas tetap nyaman. Saya bisa enjoy banget lari seperti ini.


~ Epilog.

Saat nyoba cadence 180 ini, training plan saya berantakan. Harusnya saya cuma jogging stabil di kisaran 156 – 160 BPM. Sebuah konsekuensi yang sangat saya sadari dan saya terima.

Sisi positifnya, saya jadi tau cara manfaatin benda-benda yang saya punya untuk ngebantu saya latihan lari. Yang terpenting adalah saya menemukan sweet spot berlari yang fast & comfortable.

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s