Review: Runforiver 2015

Runforiver 2015 menjadi event lari pertama saya di lingkungan almamater dan ternyata seru juga lari di sana. Ada dramanya, ada serunya, dan banyak nostalgianya juga. Begini ceritanya…


“Ikutan Jakmar ngga lo?”, tanya sepupu saya si atlit triathlon yang berkedok guru TK itu.

“Ngga nih. Mungkin taun depan. Gue kayanya mau coba ikut Runforiver. Tapi belum tau juga sih”, jawab saya.

“Runforiver oke kok. Ikutan aja..”, kata dia.

Sekian tahun yang lalu saya kuliah di Universitas Indonesia, D3 dan Ekstensi. Tapi belum pernah sekali pun lari di lingkungan kampus. Padahal lingkungannya cocok banget buat lari. Adem karena banyak hutannya, aspalnya cukup bagus buat dipake lari, dan areanya luas banget. Rutenya juga cukup variatif jadi ngga gampang bosan.

Karena dorongan moral dari sepupu dan saya merasa agak durhaka sebagai alumnus tapi ngga pernah main ke kampus lagi, akhirnya saya daftar Runforiver 2015 kelas 10K. Jarak segini cukup buat icip-icip dan nentuin apakah tahun depan bakal ikutan lagi atau ngga.

—⊕—

PAKET LOMBA & SEDIKIT DRAMA

Kejadiannya pas pengambilan paket lomba (race pack collection / RPC). Jadi, menurut email konfirmasi, kita harus kasih fotokopi KTP dan nyebutin nomor bib aja. Kirain bisa langsung ngambil, ternyata disuruh antri untuk registrasi ulang.

Sayangnya, dari 2 laptop yang tersedia buat registrasi, cuma ada 1 yang dioperasiin. Udah gitu, pake konfirmasi data secara manual yang prosesnya lumayan lambat. Akibatnya, antrian mengular dan orang-orang mulai banyak yang komplen.

Kalo nyontoh dari event lain, peserta disuruh ngeprint email konfirmasi untuk langsung ditukarkan dengan paket lomba. Data-datanya udah ada semua di email itu. Proses kaya gini jauh lebih cepat. Ini pelajaran buat panitia supaya tahun depan bisa lebih baik.

Saya lupa motret race pack-nya (duh!), tapi isinya cukup baik. Jersey bikinan Gulf+ yang design dan bahannya termasuk bagus. Kayanya made in Bandung (jempol untuk konten lokal. yeah!). Bib dengan time chip yang udah ditempel, nama saya juga diprint rapi, plus dapat 4 peniti kecil. Terus ada brosur race guideline yang designnya rapi dan isinya cukup lengkap. Terakhir ada 2 voucher Gulf+ untuk pembelian beberapa produk mereka.

—⊕—

STRATEGI PARKIR RUNFORIVER

Saya ngga ngambil jatah parkir di dalam lingkungan UI. Pertimbangannya adalah macetnya Depok yang ngga ketulungan ketika week end. Pilihan lokasi parkir adal di Depok Town Square (Detos) dan Margo City.

Strategi saya adalah parkir di Margo City supaya bisa cepat keluar menuju tol Cijago. Alhamdulillah disuruh parkirnya di area luar, jadi ngga perlu jalan kaki terlalu jauh menuju shuttle bus yang udah nunggu di seberang jalan.

Selesai event, saya jadi bisa pulang duluan. Yang pada parkir di lingkungan UI harus nunggu jam CFD selesai sebelum mereka bisa keluar. Doa saya buat mereka adalah semoga ngga kena macet di jalanan Lenteng Agung menuju perempatan Pasar Minggu.

—⊕—

PEMANDANGAN DI VENUE UTAMA

Turun dari bus, ternyata udah masuk area Balairung UI, gedung besar di pinggir danau UI yang biasa dipakai buat acara wisuda. Banyak pemandangan yang berubah. Terakhir saya ke sini waktu nganter pacar (sekarang jadi istri) wisuda S1. Wah.. Udah lama banget tuh..

Saya memilih pemanasan santai di dekat bundaran Rektorat UI. Di sini keliatan beragamnya orang yang ikut Runforiver. Ada yang memang suka lari, ada juga yang keliatan ngga biasa lari. Yang canggih, ada sekumpulan orang yang pakai hydropack. “Ngapain bawa gituan ya? Kan water station banyak..”, pikir saya. Siapakah mereka yang berperabotan lenong lengkap bener ini?

Ternyata konon kabarnya mereka ini abis long run dari Ancol menuju UI untuk ikutan Runforiver, yang kelas Half Marathon pula. Ck ck ck… Saya angkat topi buat para ultra runners ini. Cita-cita saya, suatu hari nanti saya bakal jadi seperti mereka, bawa-bawa gembolan air biar ngga haus. Karena lari 30K sudah terlalu mainstream.

—⊕—

RACE DAN RUTE

Saya mau ceritain pengalaman lari di rute 10K. Tapi kalo males baca, bisa disimak gambarnya di bawah ini.

Jadi kita mulai dari bundaran Rektorat / Balairung UI ke arah Fakultas Ilmu Kesehatan kalo ga salah. Jaman kuliah dulu, belum ada nih. Terus kita dibelokin ke arah Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA). Dulu daerah ini dibilang angker kalo malem. Untung kita larinya pagi.

Baru aja lari sebentar, jalannya udah agak menurun di sini. Karena saya mau nyimpan daya tahan kaki, khususnya dengkul, saya larinya agak pelan. Tau-tau di kanan saya ada yang nyamain langkah. Ternyata temen saya si Donny.

“Tanjakannya tuh yang mana sih?”, tanya dia.

“Tanjakan di sini modelnya kaya yang keliatan lurus, tapi sebenernya nanjak. Kalo yang keliatan, tuh, kaya yang di depan”, jawab saya sambil nunjuk belokan nanjak 30º di depan.

Terus si Donny ngacir duluan. Sementara saya tetap setia ngejaga irama langkah. Setelah tanjakan, jalanannya agak menyempit. Kayanya ini jalan menuju Menara Air deh. Tapi kita disuruh muter balik di sini. Turun lagi deh. Di bawah ini saya coba embed fotonya dari pagenya Runforiver di FB. Di latar belakang keliatan tuh tanjakannya.

Rute selanjutnya ngebawa kita muterin stadion UI. Stadionnya ngga keliatan karena UI tuh kaya hutan. Jadi banyak yang ketutupan pohon, ijo di mana-mana. Tau-tau udah nyampe Fakultas Teknik, kayanya jalan sampingnya nih. Soalnya dulu kalo ngelewat FT cuma depannya doang.

Keluar FT, belok ke kiri dan lurus. Terus terang saya udah ngga familiar sama daerah ini. Tapi kayanya sih dulu ini yang disebut daerah tembusan ke wilayah Kukusan, tempat banyak kos-kosan mahasiswa. Disebutnya Kukusan Teknik, disingkat jadi Kutek.

Kalo ngeliat peta, arahnya menuju Program Vokasi. Pantesan… Dulu Vokasi belum ada nih. Yang saya ingat, rute di sini agak ngga biasa karena ketemu dengan permukaan konblok. Sensasinya jadi beda dengan road race pada umumnya. Jalan konblok ini sekaligus rute berputar balik ke jalan utama.

Ilustrasi water station. Foto via Dunia Lari.

Di sini kita ketemu water station (WS) pertama. Saya lihat yang dibagiin adalah botol air mineral 300 ml. Terus terang rada males sih lari sambil megang botol. Saya putuskan untuk skip WS yang ini. Sekalian ngebiasain diri untuk ketemu air setelah 5K, kaya di JITENK yang lalu. Kan katanya standar internasional tuh.

Lanjut lari, kita dibelokin ke arah Politeknik Negeri Jakarta (d/h Poltek UI). Seumur-umur baru sekali masuk ke dalam area Poltek. Biasanya cuma sampe halte depannya aja. Di ujung kita putar balik dan ngelewatin lapangan rumput yang biasa dipake latihan team hoki UI. Entah sekarang masih ada atau ngga.

Rute pelarian berlanjut ngelewatin Gymnasium UI, tempat teman-teman dulu biasa bermain basket. Ngga lama di kiri kelihatan tulisan FMIPA, tandanya kita udah mengarah balik menuju Gerbang Utama UI (Gerbatama). Tapi rutenya dibelokin ke kanan dikit menuju daerah bukaan baru. A lot have changed. I’m old.

Di ujung kita putar balik dan langsung disuguhi WS. Kali ini yang disajikan kelihatan seperti air di gelas plastik. Saya sikat satu gelas berharap menyegarkan dahaga dengan air putih, eh ga taunya mijon. Sianying! Untung ngga saya guyur ke kepala. Saya cuma minum dikit udah gitu langsung lanjut lari sambil ngedumel.

Foto ngehe via Kaskus / blognya Ara Tiara Rismala.

Rute kali ini udah relatif ngga banyak tantangan. Cuma jalan yang kebanyakan lurus-lurus aja ngelewatin Stasiun UI dan Gerbatama, terus ke arah Asrama. Di tengah jalan ketemu WS lagi, kali ini suguhannya botol air mineral. Langsung sikat 3 teguk aja, sisanya buat cuci tangan yang lengket gara-gara kesiram mijon tadi.

Setelah WS tadi saya mulai mempercepat lari. Setelah putar balik di Gerbatama UI, saya lanjut ngepush diri. Kali ini rutenya menanjak, ngga curam sih, tapi panjaaang banget.

Pertarungan mental mulai kerasa. Otak bilang, “kamu udah capek. jalan kaki aja.” Tapi badan ngga bisa dibohongin, tenaga ternyata masih ada berkat di awal ngejaga irama langkah. Akhirnya hajar terus sampe lupa mau selfie di Hollywood-nya UI.

Ini yg dibilang ‘Hollywood UI’. Foto via Viva.

Akhirnya ketemu jalan datar di gerbang tiket. Bukan berarti larinya boleh memble, lanjut ngepush dong. Karena ngga jauh dari situ kita ketemu bundaran Makara UI, tandanya udah semakin dekat dengan finish. Setelah Makara, kita lari lewat depannya Fakultas Hukum. Dulu ada jalan tembus ke daerah kos-kosan yang disebut Barel alias Balik Rel.

Setelahnya lewat area Masjid UI yang dulu katanya suka ada kuntilanak kalo malem. Almamater gue horor amat yak? Dulu sih dari jalan ini udah bisa nikmatin pemandangan Danau UI. Tapi pas kemarin saya ngelihatnya cuma parkiran mobil peserta aja. Apa yang berubah ya?

Anyway di sini ada kejadian yang bikin saya geli. Jadi kan ada pemisahan jalur, pelari HM ambil jalur kiri dan 10K ambil jalur kanan. Di bagian pemisah ada marshal yang stand by untuk ngasih arahan ke pelari. Terus ada ada mas-mas yang kebetulan saya susul. Dia nanya ke si marshal,

“Mba, ini kilometer berapa sih?”

“Terus aja, mas. Dikit lagi kok”, jawab si mba marshal.

“Haduh… Kok jauh banget ya…?”, keluh si mas tadi.

Menurut ngana!? Sepuluh kilometer ini, maaas… Ya jauh lah. Tapi entah dia serius atau bercanda. Soalnya saya intip sekilas dia ngga pake bib. Entah copot, diumpetin, atau dipake di punggung. Atau bisa jadi sebenernya dia bukan peserta dan kalimat tadi adalah cara dia ngebuka obrolan dengan si marshal. Ciyeee… Si mas bisa aja.

Ah, sudah lah. Melihat Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) di sisi kanan dan halte Stasiun Pondok Cina di kiri, saya jadi tambah semangat. Balairung UI udah kelihatan di kanan. Sedikit belok sini, sedikit nanjak sana, gedung Rektorat pun terlihat sudah. Saya pacu lari dan finish! Alhamdulillah. Dapat air mineral, mijon, sama pisang, terus dikalungin medali.


RACE REVIEW

Secara keseluruhan saya suka dengan Runforiver 2015. Rutenya menantang dengan suguhan tanjakan dan turunan. Suasananya juga enak banget karena ditemani rindangnya lingkungan kampus UI Depok. Meski begitu, tentu ada kekurangan-kekurangan yang bisa diperbaiki untuk tahun depan.

Saya tulis di bawah dalam bentuk poin-poin, hal-hal yang saya suka dan ngga suka dari Runforiver 2015 ini.

Suka

  • Rute variatif dan menantang dengan tanjakan dan turunan.
  • Suasana lingkungan yang adem.
  • Marshal ramah dan penyelenggaraan cukup rapi.
  • Biaya registrasi relatif terjangkau.
  • Jersey lokal, design bagus, dipakenya enak.
  • Design medali bagus.
  • Alternatif tempat parkir yang oke.
  • Shuttle bus dari parkiran luar UI menuju venue.
  • Race result cepat bisa dipublish.
  • Galeri fotonya banyak.

Ngga suka:

  • Proses RPC bisa dipersimple.
  • Prefer pokari daripada mijon.
  • Lumayan jauh kalo mau bawa motor.
  • Makanan food truck tuh mahal.

Race Result

Hasil resminya bilang saya menyelesaikan Runforiver 2015 kategori 10K dalam waktu 1:12:38. Bukan waktu yang bagus, tapi ngga jelek juga. Soalnya ini pertama kalinya saya lari di UI. Ngga berani gegabah demi bisa nyoba lari HM bulan November nanti.

Terima kasih kepada Runforiver dan Mapala UI yang menyelenggarakan event ini. Runforiver berikutnya saya mau ikutan lagi.

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s