Petualangan Dadakan Keliling (Sebagian) Kota Bogor

Niatnya awalnya cuma kepingin nyoba lari di Kebun Raya Bogor (KRB). Tapi yang terjadi malah petualangan yang ngga direncanain: long run keliling Bogor. Begini ceritanya.


Weekend lalu, saya udah niat mau lari di KRB. Saya pikir, parkir motor di Botani Square, terus tinggal nyeberang deh. Eh ternyata KRB-nya tumben-tumbenan tutup. Imbasnya, orang-orang pada ngumpul semua di CFD. Suasana hari itu betul-betul ngga friendly buat pelari. Beruntung saya ketemu sama Om Robert, teman lari yang suka ikutan Thursday Night Run (TNR) bareng IndoRunners di Jakarta. Asiiik ada teman lari!

Tapi kok perlengkapannya si Om heboh bener sampe bawa hydrobag. Ngga mungkin CFD doang nih, kayanya mau long run. Saya ngikut aja dengan pemikiran kalau udah ngga kuat ya tinggal pisah di tengah jalan. Ternyata benar, menunya long run untuk latihan daya tahan (endurance). Jadi kecepatan si Om masih bisa saya ikutin. Soalnya si Om Robert ini udah cukup tenar larinya kenceng, padahal usianya udah kepala 5 kali tuh.

Di ujung rute CFD dekat pagar Istana Bogor, kami lanjut ke Jalan Jendral Sudirman menuju kawasan Air Mancur, kemudian lanjut ke GOR Pajajaran. Di sana saya sempat dikenalin ke beberapa teman-teman IndoRunners Bogor, tapi saya ngga ada yang ingat namanya. Maap ya, soalnya ngobrol pun cuma sebentar. Hehehe…

Keluar dari area GOR, kita lanjut nyusurin Jalan Pemuda menuju Jalan Dadali, kemudian ke arah Plaza Jambu Dua di daerah Warung Jambu. Ternyata kita nyeberang lampu merah ke Jalan Achmad Adnawijaya atau saya biasa nyebutnya ke arah Perum Indraprasta. Jalan ini menanjak sedikit curam, tapi ke depannya berkurang curamnya. Supaya kebayang, saya ambil screen shotnya pakai Google Maps.

Kami mampir sebentar di mini market untuk beli GPU (minyak gosok panas). Saya diajarin Om Robert untuk manfaatin GPU sebagai first aid alternatif untuk otot dan sendi yang berasa nyeri. Cukup diusap, pegalnya hilang. Alhamdulillah jadi dapat ilmu baru.

Cara ini kembali terbukti ampuh sewaktu kami berlari menuju jembatan untuk menyeberangi tol Jagorawi. Lutut kanan saya sudah betul-betul berasa seperti mau copot. Saya ngga berani meneruskan lari, tapi pelan-pelan terus berjalan. Diusap lagi sama Om Robert pakai GPU. Nyeri hilang. Ajaib.

Kami lanjutkan berlari. Lama-lama saya ngerasa jalanan menanjak seperti ngga ada ujungnya. Meski ngga terus menerus menanjak dan ngga curam, tapi mungkin porsi jalan datarnya hanya 20%. Selain itu panas matahari cukup berasa di kulit dan hawa udara juga berasa panas. Air di botol pun udah berubah jadi hangat. Jalanan beton menambah siksaan ke mata, lumayan bikin mata memicing sepanjang perjalanan. Siksaan terberat bukan ke fisik, tapi lebih ke mental untuk bertahan.

 

Kira-kira siksaan tadi saya rasakan sekitar 5 – 6 kilometer. Pantesan rasanya kaya ngga ada udahannya. Sebagai pelipur lara, kami sempetin melipir sebentar ke kebun orang untuk foto-foto.

Di ujung jalan adalah pertigaan. Kami lanjut lari ke arah kanan menuju Bendungan Katulampa. Jalanan pun mulai menyempit dan mulai terlihat banyak tumbuhan hijau daerah ini. Sangat tipikal suasana perkampungan di Bogor. Semakin jauh kami berlari, semakin terlihat di sisi kiri ada Sungai Ciliwung.

Akhirnya kami tiba juga di Bendungan Katulampa. Udah jelas lah ini tempat wajib buat foto-foto. Kebetulan saat itu air sedang surut, jadi kami bisa turun ke bawah untuk foto-foto di bebatuan kali. Agak sedih sebetulnya karena masih banyak sampah plastik dan styrofoam yang dibuang warga ke sini :(

Bendungan Katulampa menjadi titik putar balik kami. Tapi sebelumnya, kita cemal cemil dulu di warung dekat situ. Minuman isotonik kaleng, air mineral botol 600 ml, beberapa teh kemasan gelas, beberapa roti.

“Berapa pak?”, tanya saya pada si pemilik toko.
“10 ribu”, jawabnya.
“Hah?”, saya dan Om Robert ngga percaya.
“Yang saya udah diitung, pak?”, tanya Om Robert.
“Sudah kok”, jawab si bapak.
Saya minta hitung ulang.
“Oh benar… Ternyata ada yang lupa dihitung,” kata si bapak.
“Totalnya jadi 11 ribu, mas.”

Setelah bayar, kami lanjut berlari ke arah semula. Sekitar 50 meter dari warung, si Om nanya ke saya, “Kok murah banget ya 11 ribu?” Padahal kami jajan cukup banyak. Biasanya di warung-warung di kota Bogor atau di Jakarta, sudah pasti kami keluar uang minimal 20 ribu untuk jajanan sebanyak itu. Mungkin itu rejeki kami. Alhamdulillah.

Rute yang kami lalui lama-lama mulai berasa familiar bagi saya. Ternyata benar, kami muncul di SKI, salah satu tempat belanja tas Tajur yang cukup populer karena ada restoran dan arena bermain anak-anak juga di sana. Di sini kami foto-foto lagi sambil sesi usap GPU, kali ini untuk urusan kraam di jari kaki saya.

Selesai foto-foto, kami lanjut lagi lari. Daerah ini namanya Bantar Kemang. Saya berasa agak tenang karena sudah mulai terlihat angkot dengan nomor rute yang familiar. Kalau ada apa-apa kan gampang. Eh ga taunya sama si Om dibelokin masuk ke pemukiman warga. Kami berlari lewat gang sempit sampai akhirnya muncul di sebuah jalan yang bisa dilewati mobil.

Eh tapi apa itu yang ngedadahin di pinggir jalan? Es kelapa muda! Wajib berhenti ini sih. Ya Allah rasanya enak bangeeettt. Segeeerrr… Hahaha!

Selesai minum es kelapa, kami lanjutkan perjalanan. Ternyata rute ini munculnya di daerah Pajajaran Indah. Kami berlari melewati Bogor Medical Center, muncul di daerah SMAN 3 Bogor, dan menyeberang ke Jalan Bina Marga. Daerah ini banyak tempat kulineran yang berbentuk restoran. Kami pun lanjut belok kiri menuju Jalan Pajajaran, lalu ke arah kanan untuk menyeberang lampu merah persimpangan Terminal Baranang Siang. Sekitar 150 – 200 meter kemudian, kami finish di Botani Square.

Woohoo! Perjuangan banget buat saya menyelesaikan sesi long run ini. Untungnya Om Robert mau bersabar jadi pacer dadakan. Terima kasih banyak, Om! Sebuah pengalaman yang berharga banget, baik dalam hal ilmu lelarian maupun dalam hal bertualang. Alhamdulillah :)

 

6 thoughts on “Petualangan Dadakan Keliling (Sebagian) Kota Bogor

  1. Asyiknyaaa…running ada teman,ane ngiri dong.ohya mo nanya gan,itu om robert pakai jam yang ada HMI nya gak ,karna usia sama dengan ane gan (kepala 5+) jadi bisa monitor onderdil tubuh selagi running .trus kaloo gak ada gmana caranya kita tahu bahwa denyut kita sudah over?soalnya jalan ditempat ane up/down hill 😢😢semua panjang2 lagi(bontang/kaltim) ,teng kiu gan…

    1. seingat saya sih waktu itu om robert ga pake jam gps, apalagi heart rate monitor.

      tanpa hrm, caranya cuma listen to our body. perhatikan nafas, ngos2an kah, atau nafas lebih berat kah, sulit bicara satu kalimat panjang kah? selama masih bisa bicara dengan kalimat panjang atau masih bisa ngobrol, artinya effort masih belum berat. kalau sepatah kata aja udah susah dikeluarin, itu artinya sudah masuk effort berat.

      tapi… kalau ada riwayat gangguan jantung, sebaiknya pakai heart rate monitor. jadi bisa atur aktivitas supaya ngga keluar dari zona yg aman buat kesehatan. bentuknya ngga harus jam gps, karena ada yg tanpa gps dan lebih murah harganya.

      alternatif murah lainnya bisa beli heart rate monitornya aja yg diikat ke dada. pastikan hrm-nya yg support bluetooth karena harus dipasangkan drngan smartphone. aplikasinya banyak yg mendukung sistem seperti ini.

      sudah cukup jelas kah, om ribut?

      1. Jelas sih , cuman kurang suka kalo running bawah hp,soalnya pernah pas running hp bunyi eh..disuruh lembur,langsung gak semangat…😭😭😭tapi mau googling dulu jam yang ada hrm nya. Matur nuwon gan atas inponya.

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s