Dari Nexus 4 ke Xiaomi Mi4i

Hape lama saya (Nexus 4) akhirnya terpaksa dipensiunkan akibat rembesnya keringat ke sela2 layar hape. Begini deh repotnya ngetrack lari pakai hape. Kalo ga dimasukin kantong plastik, pasti layarnya rentan rusak. Apes…

Singkat cerita, saya terpaksa ganti hape karena butuh buat komunikasi dan pekerjaan. Budget kali ini mentok untuk kelas mid range. Berdasarkan masukan dari keluarga dan teman-teman, maka saya belilah si Xiaomi Mi4i ini.

Saya ngga akan bohong, beradaptasi dengan sebuah lingkungan baru itu ngga langsung menyenangkan. Butuh proses, waktu, dan usaha supaya bisa nyaman. Vanilla Android ke MIUI? Hadeuh… Banyak pe-ernya.

Pertama, MIUI ngga pake sistem app drawer. Jadi icon semua app langsung dijembreng di layar kaya iOS. Saya lebih suka layar yang rapi dan icon seperlunya aja. Solusinya: pakai folder. 

Saya bikin 3 folder, satu untuk app dari Google, satu untuk app dari MIUI, dan satu lagi untuk app-app lainnya yang saya pake tapi relatif jarang. Untungnya MIUI punya fitur yang bisa ngebantu mindahin app tanpa harus klik drag. App yang sering saya pakai ngga difolderin.

Buat ukuran hape China, Mi4i ini termasuk baik untuk urusan bloatware. Itu lho… aplikasi-aplikasi bawaan pabrik yang seringnya ngga kepake (bahkan ngga guna) tapi ngga bisa dibuang. Kenapa saya bilang baik? Karena hampir ngga ada bloatwarenya. Good lah.

Berikutnya, kebiasaan saya di Nexus 4 adalah multi home screen. Jadinya si Mi4i ini saya customized jadi ada 3 layar home screen: tengah, kiri, dan kanan. Layar tengah cuma ada widget jam. Layar kiri isinya app-app kategori ‘penting’ seperti app buat pesan taxi / ojek, app buat catatan penting, music player, dan app pendukung lari. Dan layar kanan isinya folder-folder dan app-app lainnya, seperti sosmed, chat messenger, dan lain-lain.

–⊕–

Dibanding Nexus 4, si Mi4i ini masih suka kalah gesit. Udah diupdate ke MIUI 7 pun sama aja. Kayanya sih MIUI ini terlalu konsen ke hal-hal yang sifatnya eye candy. Jadinya kurang optimal untuk urusan manajemen memori. Untungnya, Mi4i ini punya menu Reboot dan restarting timenya lebih cepat dibanding Nexus 4. Mulai lemot? Restart. Berasa pake BB lagi.

Kamera Mi4i jelas lebih superior dari Nexus 4 punya. Tapi supaya gambarnya pas sama selera, setingannya saya ubah dikit. Camera frame 4:3 supaya bisa memaksimalkan 13 MP. Anti banding di 50 Hz, jangan diset auto karena bikin kamera lelet. Auto exposure dibuat center weighted. Sharpness saya ubah ke low supaya hasil foto ngga kaya cat air.

Filter kameranya banyak yang saya ga pake. Lebih suka pake Snapseed. Beautify? Ngga suka. Kelihatan ngga natural. HDR? Lumayan lah nih, tapi mode HDR Live malah kurang sukses. Manual Mode? Saya sempat berharap lebih, tapi kayanya mending set ke auto aja deh. Performa berbanding hasilnya masih jauh lebih oke di auto. Low light performancenya sih ngga usah diharapkan lah.

Baterenya yang jauh lebih gede dari Nexus 4 jelas berasa banget. Saya tes copot dari charger jam 5.00 dan masuk 15% di jam 18.20-an. Penggunaan normal saya banyak di whatsapp, sosmed, dan sedikit browsing. Memang tergantung kestabilan sinyal sih. Kalau sering hunting sinyal udah pasti baterenya lebih boros.

Yang saya masih ga ngerti adalah RAM 2GB, kepake sama system 1GB. Sisanya kadang cuma 800-an MB, kadang bisa 1GB. Trus buka aplikasi rada banyak, free RAM-nya kok masih di 750-an MB. Saya kirain bakal lebih sedikit dari itu. Ngitungnya gimana ya? Untungnya sejauh ini masih aman-aman aja.

Untuk pengamanan, saya cuma pasang gel case warna transparan. Pengalaman saya di Nexus 4, gel case semacam ini sudah cukup untuk menjaga hape kita dari jatuh dan benturan. Kalau saya pakai tracking lari, sekarang saya ngga pernah lupa bawa kantong plastik ziploc supaya Mi4i ini aman dari keringat.

–⊕–

KESIMPULAN

Xiaomi Mi4i awalnya agak hit and miss buat saya. Setelah saya tweak secara manual di sana sini, udah lumayan mendingan experiencenya. Tapi di harga segini sih (3 juta kurang dikit waktu saya beli), emang paling bagus si Mi4i ini. Speknya ngga tanggung dan performanya boleh lah. Ngga bikin kecewa udah keluar duit segitu banyak.

Your comments

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s